Sabar Hati.

“Ya gini Wi, kalau kerja bareng pakai hati. Kerjaan seberat dan sebanyak apapun juga jadi enjoy sama ikhlas aja ngejalaninnya”

Omongan yang lagi-lagi ‘super ngena’ di hati ini. Kali ini aku mau ceritain tentang apa yang terjadi di linkungan kerjaku. Oops, masih anak training deng h3h3h3. Doain yaa, semoga diperlancar terus menerus buat aku dan kawan-kawan dalam mencapai predikat karyawan tetap nanti. Aamiin.

Sejak bulan September tahun 2017 kemarin, aku mulai meninggalkan dunia perkuliahanku. Mulai mencari modal buat usaha cateringku nanti (((HAHAHAHAHA TETEP YA CEEE))) dan Alhamdulillah ada salah satu perusahaan yang insyaAllah menjadi takdirku dalam mencari modal usahaku kedepan.

Dan beberapa bulan terakhir ini, jujur aja tenagaku diforsir abis sama kerjaan yang berkaitan langsung di lapangan. Emang dasarnya aku yang suka terjun langsung ikut bantuin ‘+ngerecokin’ tiap team yang lagi kerja sih heee. Maafkan kelakuanku ya pak. Sampai pernah—- aku udah sampai dititik jenuh aku dan akhirnya mau cerita sama temen;

“Gue mau ngeluh ttg kerjaan nih. Boleh gak:(”

Belum sempat dibalas pesan via WhatsApp, aku langsung tambah lanjutan percakapanku

“Eh gajadi deh. Gaboleh ngeluh”

Yang tadinya mau ngeluh, tiba-tiba gakjadi. Langsung keinget sama diskusi-diskusi super faedah dari tiap karyawan tempat aku training. Sering pake banget saking seringnya, selalu ada-quotes of the day, By Pak blablabla- yang bikin aku sadar kalau aku gakpantes buat ngeluh. ((ngeluh dikit-dikit masih ada sih he. Tapi gaksampe parah gitu. Alhamdulillah))

IMG_20180627_080954
HAHAHA TAPI BENER JUGA NIH. 

 

Kebesaran serta kesabaran hati yang mereka punya, persis mengingatkanku sama alm. Bapak. Dulu sekitar aku masih kelas 4 SD, Bapak suka mampir istirahat kerumah kalau memang lagi ada kerjaan di daerah Bintaro dan sekitarnya. Kalau aku udah sampai dirumah sepulang sekolah, pasti-gak-pernah-absen-buat-ikut-bantu-kerjaan-Bapak (sampe ikutan pulang malem, karena kantor Bapak ada di Cengkareng, Jakarta Barat. Motor beliau ada disana soal’e, mobil kantor di drop di kantor. Yaiyalah Ceeee) setiap ikut Bapak kerja, aku selalu nahan nangis dan rasa haru ku tiap aku ngebantu. Gimana enggak, kondisi Bapak yang sudah terdiagnosa kena penyakit Diabetes membuat beliau mudah lelah. Tapi Bapak gakpernah sekalipun mengeluh capek atau apapun. Salut aku sama seluruh Ayah di dunia ini. Pasti tetep semangat kerja walau gimanapun kondisinya, demi Keluarga.

*Yth, pembaca kisah-ku tolong perhatikan kondisi kesehatan yah:) Diabetes termasuk penyakit yang kejam yang membuat Bapak gaada disisi kami sekarang. Allah lebih sayang beliau.

Diskusi diskusi seputar kerjaan Bapak aku tanya saat kita mampir kapanpun di tempat langganan, antara lain; Bakso pinggir jalan daerah Kebon Jeruk, Sate Ayam/Kambing di pinggir rel KAI daerah Rawapapan Bintaro, atau Gultik daerah Blok M, gak lupa Bubur Ayam, Ketupat Sayur di Pasar Bintaro Sektor 2. (KACOOO KANGEN BOKAP JADINYA)

Bapak selalu pesan

“Kerja itu yang penting halal, sama kamu ikhlas ngejalaninnya Wi”

 

 

Advertisements

Apa Tujuan Hidupmu?

“Cee, lo udah tau belum tujuan hidup di dunia lo kayak gimana?”

Percakapan-yang-sebelumnya-receh-mendadak menjadi serius dan lagi-lagi membuat diri ini teringat akan sosok yang kekal pergi sejak 4 tahun lalu. Sosok itu adalah, Bapak.

Lalu tanpa berfikir panjang, aku pun menjawab pertanyaan itu dengan

“Hehe kayaknya ini tinggi banget sih tujuan hidup gue. Gue mau banget banget, kalau nanti gue udah gak ada. Maksudnya meninggal dunia. Gue tetep dikenang, dikenang akan kebaikan dan manfaat lainnya selama gue hidup”

Tidak lupa langsung meng-Aamiin-kan-nya dalam hati setelah mengucapkan kalimat tersebut.

‘Kadang gue suka kebayang. Misalnya gue hidup, terus gak berguna buat orang-orang sekitar, apa nanti pas gue tiba-tiba nemuin ajal gue dijamin ada yang ngurus sampe gue masuk ke liang lahad? Apa ada yang doain gue? Apa ada yang kangen sosok diri gue setelah gue gaada?’

Agak ngeri sih pembicaraan tadi hehe udah ‘nyerempet’ masalah ajal. Dulu, aku pun termasuk manusia yang biasa-biasa aja kalau disinggung tentang tujuan hidup. Gak terlalu mikirin banget, kayak ‘Udahlah Ce, let it flow aja kek aliran air di sungai’

Sampai tiba saatnya, setiap bertemu dengan orang-orang yang kenal dengan Bapak. Mereka selalu sampaikan hal-hal baik tentang Almarhum. Mereka rindu akan sosok Bapak yang sekarang tidak disini. Dan saat itu aku mulai mencari tahu tentang alasan dibalik kenapa banyak yang mengenang kebaikan Bapak.

‘Jadi, Bapak kamu tuh orangnya gakpernah liat siapa yang minta tolong. Selagi bisa ngebantu, ya dia pasti ngebantu’

‘Bapak kamu tuh udah tau rasanya bertahan hidup gimana, dari kecil bapak mu tuh udah punya tanggung jawab besar Wi’

—-dan banyak lagi cerita lainnya mengenai Bapak yang parahnya aku benar-benar baru mengenal sosok asli beliau disaat beliau sudah tidak ada disini. Selamat Pak, Bapak sudah mencapai tujuan selama hidup di dunia. Semoga selamanya Bapak mendapat tempat terbaik di sisi-Nya.

Lalu aku pun langsung berfikir mengenai tujuan hidup. Hidup bukan terus menerus tentang dunia, tapi tentang kehidupan yang akan kita jalani setelah ini. Kehidupan di akhirat nanti. (((Jangan judge aku sok sokan bahas akhirat, disini aku juga masih belajar kok)))

show-us-the-straight-path

Dimulai dari hal dan kebiasaan kecil. Apapun. Contohnya; Mulai sekarang harus care sama orang terdekat kita— orang tua loh maksudku. Jangan sampai mereka salah tempat di skala prioritas kalian. Mereka tempat sebaik-baiknya untuk berbagi cerita selain kepada Allah SWT. Selagi Ayah dan Ibu kalian masih lengkap, aku minta tolong jangan sekalipun buat mereka sedih yaa. Kalian adalah harapan terbesar mereka.

2/18/2018; 7:32 a.m

Now Playing:

Fahd Ramadhan Besari & Fiersa Besari – Tentang Ayah